Pawai Alegoris Dan Kirab Benda Pusaka

Pawai Alegoris Dan Kirab Benda Pusaka

Bayu TV Nganjuk – Pemerintah Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur, menyelenggarakan pawai alegoris serta kirab benda pusaka. Pawai ini merupakan adat prosesi rutin di Kabupaten Nganjuk tentang perpindahan pemerintahan dari yang sebelumnya di Kecamatan Berbek ke wilayah kota.

Abdul Wachid Badrus, pelaksana tugas Bupati Nganjuk di Nganjuk mengemukakan, kegiatan ini sengaja digelar sebagai wujud warga Kabupaten Nganjuk yang menjunjung tinggi budaya leluhur. Prosesi ini juga menggambarkan wujud gotong royong warga Nganjuk dalam membangun negara. Menurut PLT Bupati Nganjuk yang akrab disapa Gus Wakhid ini alegoris merupakan istilah di Kabupaten Nganjuk, yaitu prosesi boyongan atau perpindahan pemerintahan dari dulunya di Kecamatan Berbek ke wilayah kota. Ia menambahkan, kegiatan prosesi itu selain alegoris juga ada kirab benda pusaka. Pawai alegoris tersebut dibuka oleh PLT Bupati Nganjuk yang juga diikuti seluruh forkopimda Kabupaten Nganjuk. Abdul wachid bersama pimpinan dprd Kabupaten Nganjuk, AKBP Nyoman Dewa Nanta Wiranta Kapolres Nganjuk, letkol Arh Sri Rusyono Dandim 0810/Nganjuk beserta jajaran forpimda Kabupaten Nganjuk lainnya awalnya berkumpul di pendopo Kabupaten Nganjuk, yang kemudian bersama-sama berangkat menuju Alun-Alun Berbek.

Pawai Alegoris Dan Kirab Benda Pusaka

Pawai Alegoris Dan Kirab Benda Pusaka

Pawai Alegoris Dan Kirab Benda Pusaka

Pawai Alegoris Dan Kirab Benda Pusaka

Setelah menerima sambutan berupa uyon-uyon dari sanggar karawitan SDN 1 Berbek dan tari jurit Anjuk Ladang, acara dilanjutkan dengan pembacaan laporan kegiatan. Laporan disampaikan oleh Gondo Hariyono kepala dinas disparporabud Kabupaten Nganjuk dan dilanjutkan dengan sambutan dari PLT Bupati Nganjuk. Dalam kesempatan tersebut, sambutan juga disampaikan dalam bahasa jawa. Setelahnya, PLT Bupati Nganjuk bersama seluruh kepala opd pemerintahan Kabupaten Nganjuk beserta istri, berjalan menaiki kereta kencana dari Alun-Alun Berbek. Mereka mengenakan pakaian tradisional. Dalam prosesi tersebut, juga dikirab dua pusaka yakni tombak jurang penatas dan payung tunggul wulung menuju pendopo Kabupaten Nganjuk. Sesampainya di pendopo, rombongan disambut dengan tari penyambutan maeswara swatantra anjuk ladang. Selanjutnya, dua pusaka yang dibawa tadi diserahkan kepada mbah Jaswadi dan mbah semi selaku sesepuh. Selain prosesi tersebut, sejumlah acara juga digelar dalam rangkaian hari jadi Kabupaten Nganjuk 2018. Salah satunya adalah pagelaran wayang kulit di gor bung karno oleh dalang ki Eko Suseno dan ki Akbar Syah Alam pada jumat 13 april 2018 pukul 8 malam yang rencananya juga akan disiarkan live di Bayu TV.[Tim Liputan Bayu TV]

Post Author: admin

Bayu TV Nganjuk adalah sebuah stasiun TV Lokal yang berkantor di Kecamatan Rejoso Kabupaten Nganjuk - Jawa Timur. Siaran BAYU TV bisa dinikmati masyarakat Kab Nganjuk dan kota sekitarnya dengan frekwensi 647.25 Mhz.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *